Thursday, 31 March 2011

Bagaimana Menyayangi Mertua

Sumber : DRS. KHALIL IDHAM LIM

Sebagai seorang isteri, sudah tentu rasa tertekan bila rumahtangganya ada campurtangan daripada orang lain. Tetapi rasa serba salah pula hendak membuat sebarang tindakan sebab orang itu pula bukanlah orang asing tetapi ibu kepada suami kita sendiri.

Kita perlu ingat, Allah telahpun memberi ketetapan bahawa seorang isteri wajib menghormati suami dan keluarga suaminya. Kalau seorang isteri mencacatkan hati mertuanya, ertinya dia juga telah mencacatkan hati suaminya. Maka dia adalah seorang isteri yang menderhaka dan menjadi orang yang dimurkai oleh Allah.

Memang tidak dapat dinafikan, kadangkala ada mertua yang suka sangat mencari-cari kesalahan anak menantu. Dikatanya menantu tidak pandai memasaklah, rumah tidak kemas, tidak pandai jaga anak atau mengungkit-ungkit segala kebaikan yang pernah dilakukan terhadap kita. Bagaimanakah agaknya kita menghadapi segala persoalan ini secara rasional.


1. Mengutamakannya dalam segala hal.

Dalam apa juga hal dan tindakan, kita mestilah dahulukan ibu mertua kita selagi perkara itu diizinkan oleh suami. Terutama bagi mertua yang duduk serumah, kita hendaklah mengutamakannya sebagaimana kita meletakkan suami di hadapan kita. Mintalah nasihatnya dalam apa jua tindakan walaupun ia dianggap kecil dan remeh.

Contohnya, "Emak, ikan ni masak apa yang paling sedap sekali?" Atau, "Emak buat asam pedas selalunya sedap, mak buat macamana?" Sesekali jika ajak mentua kita keluar bersiar-siar dengan kereta, biarlah dia duduk di kusyen hadapan bersama anak lelakinya. "Emak silalah duduk di hadapan, biar saya duduk di belakang dengan anak-anak." Atau jika keluar pergi ke pasar tanyalah kepadanya, "Emak ada tak nak pesan apa-apa yang mak teringin nak makan. Nanti boleh saya carikan di pasar."

Sebenarnya ada berbagai-bagai cara lagi yang boleh kita lakukan untuk memberi penghormatan kepada mentua kita hingga dia rasa dirinya disanjung, dihormati dan disayangi. Nanti akan terjalinlah ikatan kasih sayang di antara kita dengannya.

2. Fahami watak dan perasaannya.

Sebagai seorang isteri sepatutnya kita mesti memahami akan watak dan perasaan ibu mentua. Bukankah mereka lebih dahulu 'makan garam' lebih banyak pengalaman maka sudah tentu mereka lebih suka jika nasihat mereka dituruti.

Ada kalanya mereka cemburu bila melihat anaknya lebih melayani isterinya hingga lupa memenuhi keperluannya. Mungkin sebelum kahwin dahulu, anaknya sering memenuhi keinginannya, menjaga makan minumnya, sering membawa dia keluar bersiar-siar dan sebagainya. Tetapi setelah berkahwin, segala tumpuan telah beralih kepada isteri, maka keperluan ibunya sudah dibuat sambil lewa saja. Oleh itu tidak hairan jika timbul rasa cemburu dan irihati terhadap menantunya.

Oleh itu isteri mesti seringkali ingatkan suami tentang tanggungjawabnya terhadap ibu bapanya sendiri. Contohnya jika suami memberikan sesuatu hadiah untuk kita maka katakan kepadanya, "Abang hadiahkan baju ni untuk saya aje ke. Mak punya abang dah beli?" Tanyalah dengan penuh kasih sayang agar dia ingat akan tanggungjawab. Atau ingatkan pada waktu-waktu terluang supaya dia menziarahi orang tuanya. "Kalau ada kelapangan, apa kata kita ziarah emak dan ayah abang tu. Entah sihat ke tidak, perlu juga kita jenguk."

Isteri hendaklah ingat bahawa seorang lelaki walaupun sudah berkahwin dia masih ada kewajipan terhadap ibubapanya. Maka kita sebagai isteri perlu mengingat-ingatkan suami kita tentang tanggungjawab mereka itu. Membiarkan suami dalam kelalaian memikul tanggungjawabnya bererti membiarkan suami dalam kederhakaan dan dosa yang akhirnya menyebabkan dia terjun ke Neraka. Sanggupkah kita lihat suami yang tercinta itu kelak akan diseksa di Akhirat?

Jadi bantulah dalam mengingatkan kealpaan suami. Jangan pula kita yang mengongkong suami agar menumpukan perhatian pada kita sahaja.

3. Sentiasa menggembirakannya.

Sebagai menantu kita mesti sentiasa peka dengan apa-apa yang disukai oleh mertua. Kalau pulang menziarahi mereka, bawalah buah tangan yang dapat menggembirakan hati mereka. Berikanlah hadiah-hadiah yang disukainya seperti telekung, tasbih, tudung, kain batik, celak dan lain-lain lagi. Hadiah ini akan mengeratkan lagi kasih sayang di antara kita dengan ibu mertua.

Ajarlah anak-anak agar pandai menghormati datuk dan neneknya. Suruh mereka bersalam dan cium tangan setiap kali berjumpa atau hendak keluar rumah, berjalan tunduk bila lalu di hadapannya serta bersopan santun di hadapan mereka.

Sebenarnya kasih sayang seorang datuk terhadap cucunya melebihi daripada kasih sayang di antara seorang ibu terhadap anaknya. Sebab kadangkala mertua tersinggung bila mendapati sebarang kekurangan dan kecacatan dalam menjaga cucunya. Seperti kurang diberi perhatian, pakaiannya comot tidak ditukar dan sebagainya. Jadi pandai-pandailah kita mengatasi masalah-masalah yang remeh seumpama itu.

Di samping itu kita juga mesti menunjukkan sikap berkasih sayang kepada cucu-cucunya yang lain dan juga mengajarkannya kepada anak-anak supaya berbuat yang sedemikian juga. Apa yang perlu dibuat ialah sering mencari sesuatu yang menjadi kegemaran dan kesukaannya. Kemudian layanilah sungguh-sungguh hingga dia dapat rasakan beruntungnya mendapat seorang menantu yang memahami jiwanya. Contohnya seperti membasuhkan pakaiannya, memasak makanan kegemarannya, memicitkan kepalanya jika perlu dan sebagainya.

4. Sentiasa menghisab diri.

Jika pada hari itu kita lihat mertua kita bersikap bad mood, bermasam muka atau bersikap acuh tak acuh saja dengan kita, sudah tentu ada perkara yang tersirat di sebaliknya. Cuba ingat-ingat mengapa agaknya ibu mertua rasa tidak senang dengan kita. Memang tidak dinafikan kita tidak akan lepas daripada membuat sebarang kesalahan tapi untuk mengurangkannya, berhati-hatilah agar ianya tidak berlaku berulang kali.

Mungkin baru sebentar tadi kita telah menyinggung perasaan mertua kita kerana memukul cucu kesayangannya. Atau dia tersinggung kerana kita telah membantah sedikit arahan suami (anaknya) sebelum dia keluar ke tempat kerja sebentar tadi. Jika telah berlaku perkara-perkara seumpama itu, maka cepat-cepatlah cari jalan untuk membuat seberapa banyak kebajikan terhadap mertua kita. Hingga kebaikan yang kita buat itu dapat dirasakannya dan kesalahan yang kita lakukan sebentar tadi menjadi kecil pada pandangannya. Jika kita memang telah berusaha sedaya upaya untuk menjaga hati dan perasaanya tetapi mereka tetap juga tidak puas hati, janganlah pula kecewa.

Yakinlah itu ujian bagi kita untuk mencapai kasih sayang Allah. Kerana Allah menjanjikan orang-orang yang sabar itu pahalanya ialah masuk Syurga tanpa hisab (dihitung dosa dan pahalanya).

Firman Allah dalam surah An Nahl: 96 yang maksudnya: "Dan Kami berikan kepada orang-orang yang sabar itu pembalasan menurut apa yang telah mereka kerjakan dengan sebaik-baiknya."

Oleh itu hendaklah kita selalu mengingatkan diri kita dengan berkata, "Wahai Tuhan, berilah aku kesabaran dalam menghadapi masalah ini. Tunjukilah aku jalan keluar yang sebaik-baiknya. Semoga ujian yang Engkau berikan ini dapat mendidik diriku untuk semakin dekat dengan-Mu."

Sejarah pernah menceritakan tentang seorang sahabat AlQamah dengan ibunya. Beliau adalah seorang yang amat sayang terhadap ibunya dan sering mengunjungi ibunya terutama ketika beliau lalu untuk ke masjid. Dia selalu bertanyakan keperluan ibunya dan menguruskan kebajikannya. Tetapi setelah dia berkahwin jarang sekali AlQamah menemui ibunya itu. Hingga ibunya berkecil hati dengan sikap AlQamah. Ketika AlQamah hendak meninggal dunia, beliau tidak dapat mengucapkan syahadah. Lalu Rasulullah meminta ibunya memaafkan segala kesalahan anaknya itu. Jika tidak, AlQamah akan dibakar hidup-hidup. Setelah ibunya memaafkan barulah AlQamah dapat mengucap kalimah syahadah dengan lancar.

Memang tidak dinafikan ada mertua yang tidak menyenangi menantunya. Mungkin pada awal perkahwinan memang dia tidak merestuinya atas sebab-sebab tertentu. Maka sebagai isteri yang ingin menjadi menantu yang baik, janganlah mudah kecewa dengan sikap mertua yang begitu. Terimalah dengan sikap yang terbuka kerana mustahil bagi seseorang ibu tidak menyayangi anaknya lebih-lebih lagi jika anak menantunya itu jelas mempunyai budi pekerti yang baik. Lambat laun marahnya akan reda juga terutama bila sudah mendapat cucu nanti.

Oleh : nina mazrina.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih untuk komen bernas anda :)